Tiga Mitos tentang Black Friday


1.PEMBELIAN ADALAH UNTUK IMPUL


Membeli produk atau layanan "hanya" karena diskon yang ditawarkan sangat jauh dari kualifikasi sebagai "pembelian impulsif". Tidak perlu meminta penilaian atau model perilaku untuk menjelaskan mengapa orang membuat keputusan untuk membeli sesuatu pada Black Friday yang tidak mereka beli di hari-hari / minggu / bulan yang mendahului tanggal. Model penawaran dan permintaan yang sederhana mampu menjelaskan fenomena tersebut. Tidak ada yang tidak biasa jika banyak orang memutuskan untuk membeli suatu produk ketika produk itu dihargai lebih rendah. Tidak ada yang impulsif di sini. Hanya konsumen yang menanggapi perubahan insentif.






2.IT'S TRUE TO PROPAGANDA ENGANOSA

Tentu saja ada kasus-kasus di mana penawaran lama dipanaskan sebagai promosi baru. Sama seperti ada kasus di mana harga pada Black Friday sepertinya tidak menawarkan diskon besar. Tetapi di sini penting untuk mengingat sesuatu yang mendasar tentang hari itu: Black Friday bukanlah hukum federal yang harus dipatuhi semua perdagangan / ritel. Tidak ada kewajiban hukum untuk menawarkan diskon dengan nilai tertentu (kecuali jika perusahaan telah mengumumkan ini).

Kecurigaan bahwa iklan menyesatkan berasal dari dua hal. Pertama, harapan yang salah tentang ukuran diskon dan sejauh mana partisipasi perusahaan di hari promosi. Banyak pengaduan yang diajukan di situs pengaduan menunjukkan ini, katakanlah, ketidaksejajaran harapan. Kedua, asimetri dalam partisipasi perusahaan di hari promosi. Karena pemasar mengantisipasi dengan tepat peningkatan permintaan umum pada hari itu, adalah wajar jika mereka yang tidak berpartisipasi dalam promosi atau pada tingkat yang relatif lebih rendah mengatasi ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaan hari dengan cara konvensional: harga (yang mungkin bias estimasi harga pada hari itu dan, oleh karena itu, diskon rata-rata yang ditawarkan).

3.MASALAH UNTUK FINALISASI PEMBELIAN DAN INDISPONIBILITAS PRODUK (BELANJA ONLINE KHUSUS) ADALAH TANDA-TANDA APA PENIPUAN ADALAH HITAM HITAM.

Tidak semuanya. Semua ini hanya sinyal bahwa permintaan secara umum lebih besar dari pasokan - sesuatu yang sangat diharapkan ketika harga jual suatu produk dikurangi oleh keputusan penjual (diskon) dan ini diharapkan oleh konsumen - yang mengarah , dalam jangka pendek, ke ketidakcocokan antara penawaran dan permintaan, tepatnya apa yang perusahaan harapkan untuk menghasilkan sebanyak mungkin inventaris mereka.





Ini adalah lelucon bagi rekomendasi PROCONS bahwa konsumen, untuk melindungi dirinya dari penipuan, "menyertai harga produk" - seolah-olah ini tidak terlalu mahal bagi sebagian besar orang. Cara yang lebih murah untuk melindungi diri Anda dari frustrasi dan penipuan adalah dengan mencoba mengabaikan "bingkai" yang menarik pada hari itu (bahwa harga di bawah ini "normal") dan hanya memutuskan apakah akan membeli produk berdasarkan kriteria. yang kita gunakan secara normal: (1) penilaian subjektif lama yang baik tentang apakah kegunaan transaksi adalah kompensasi (yaitu jika nilai yang dimiliki oleh kita lebih tinggi dari harga yang diminta) dan (2) pencarian harga untuk membatasi apa yang biaya peluang kami sarankan adalah menguntungkan

Artikel Terkait

Recent Comments